Lompat ke konten Lompat ke sidebar Lompat ke footer

Widget Atas Posting

Sejarah Indonesia Dibawah Kepemimpinan Soekarno

Daftar Isi [Tampil]

alhuda14.net - Sejarah Indonesia Dibawah Kepemimpinan Soekarno - Soekarno lahir 6 Juni 1901 di Surabaya, dari orang tua Jawa dan Bali. Ayahnya adalah seorang guru sekolah Jawa dan ibunya orang Bali. Dengan demikian ia mewakili campuran subkultur Islam Jawa dan Melayu Bali Hindu. Ia bersekolah di sekolah menengah yang sebagian besar siswanya adalah orang Belanda.

Dengan demikian, ia tidak hanya mendapatkan pendidikan yang baik tetapi dijiwai dengan keinginan yang kuat untuk kemerdekaan Indonesia. Ia kemudian memperoleh gelar sarjana teknik sipil dari Institut Teknik Bandung dan menjadi seorang arsitek. Tapi saat ini dia menemukan panggilan sejatinya adalah sebagai orator dan politisi. Dia menemukan bahwa dia bisa menggerakkan orang banyak dengan pidatonya. simak juga tentang sejarah Nusantara

Soekarno
Soekarno 

Dia membantu mendirikan Partai Nasional Indonesia, Partai Nasionalis Indonesia. Itu sebelumnya dikenal dengan Perserikatan Nasional Indonesia, Persatuan Nasionalis Indonesia. Ada sejumlah partai nasionalis lain yang terbentuk pada saat itu dan kemudian, tetapi PNI paling efektif dalam menggalang massa. Ini adalah bagaimana Soekarno muncul.

Segera Soekarno menjadi perhatian otoritas Belanda dan dia ditangkap dan dikirim ke pengasingan ke pulau Flores. Ia tetap di bawah kendali pemerintah Belanda sampai dibebaskan oleh Jepang setelah mereka menyerbu Indonesia. Ada organisasi politik lain yang dibentuk bahkan lebih awal dari PNI, terutama Perserikatan Komunis Indonesia, PKI, dan Persatuan Komunis Indonesia.

Periode Pemerintahannya

Kisah Periode Pemerintahannya

Pemerintahannya Setelah kekuasaan kolonial Belanda, yang dibebani oleh tekanan internasional, telah menyerahkan kendali atas semua wilayah Indonesia, kecuali di bagian barat New Guinea, bangsa muda menghadapi tugas sulit dalam pemerintahan dan pembangunan bangsa melalui sistem parlementer. Segera menjadi jelas bahwa bangsa itu terdiri dari berbagai kelompok yang semuanya bersaing untuk mendapatkan kekuasaan politik dan ingin memaksakan pandangan mereka terhadap bangsa baru, dan Soekarno memiliki visi untuk itu.

Dulu, pada masa kolonial, kelompok-kelompok ini sudah ada. Setelah kemerdekaan, perbedaan-perbedaan ini mengemuka. Melalui konsep Pancasila yang mengacu pada lima prinsip atau landasan filosofis resmi Indonesia, Soekarno berusaha menyatukan kekuatan-kekuatan yang berbeda ini di dalam bangsa baru. Pancasila Indonesia merupakan perpaduan dari unsur-unsur sosialisme, nasionalisme dan tauhid dan berfungsi sebagai penyebut bersama dari semua ideologi yang hadir dalam masyarakat Indonesia.

Faktanya, penerus Soekarno, Soeharto, akan menggunakan konsep Pancasila ini sebagai alat represi yang ampuh selama pemerintahan Orde Baru yang otoriter. Satu-satunya kelompok yang keberatan dengan Pancasila yang dirumuskan Soekarno adalah kaum Muslim yang lebih keras. Mereka ingin menambahkan ketentuan bahwa umat Islam harus menerapkan hukum Islam yang tidak disepakati oleh Soekarno karena akan membahayakan persatuan bangsa. Meskipun memiliki populasi Muslim terbesar di dunia, ada jutaan orang Kristen, Katolik, Hindu, dan Budha serta sekelompok besar Muslim nominal di negara ini.

Pembangunan Ekonomi Indonesia

Koktail politik berbahaya yang dibuat Soekarno, yang terdiri dari komunis, Muslim, dan militer, terbukti menjadi bom waktu. Kekacauan total terjadi setelah kudeta misterius dan tentara yang keluar dari kekacauan dengan kemenangan. Perlahan Jenderal Soeharto berhasil merebut kekuasaan dari Soekarno, dan Soeharto secara resmi dilantik sebagai presiden kedua Indonesia. Salah satu prioritas utama Soeharto adalah memperbaiki kondisi ekonomi negara.

Pembentukan negara dapat dipandang sebagai syarat bagi perekonomian nasional yang sedang berkembang. Proses ini pada dasarnya dimulai di Indonesia pada abad kesembilan belas, ketika Belanda menjajah suatu daerah yang sebagian besar mirip dengan Indonesia saat ini. Kolonial Indonesia disebut 'Hindia Belanda.' Istilah '(Belanda) Hindia Timur' terutama digunakan pada abad ketujuh belas dan kedelapan belas dan termasuk pos perdagangan di luar kepulauan Indonesia.

Dia beralih ke tim ekonom yang dilatih di AS untuk memulai periode rehabilitasi dan pemulihan ekonomi. Pemerintah berhasil mengendalikan inflasi, menjalin kembali hubungan internasional sehingga bantuan asing yang sangat dibutuhkan dapat masuk ke negara tersebut, mulai merehabilitasi infrastruktur fisik, dan memperkenalkan undang-undang baru yang menarik bagi orang asing untuk berinvestasi di negara tersebut. Hal ini akan menandai awal Soeharto Orde Baru Keajaiban, yang berbeda dari Soekarno.

Perkembangan Politik Indonesia

Ketika lingkungan politik suatu negara dicirikan oleh ketidakpastian dan ketidakstabilan yang besar, maka akan mengalami kesulitan yang serius untuk mendorong pertumbuhan ekonomi karena sektor swasta ragu-ragu untuk berinvestasi. Meskipun pada tahun-tahun awal setelah Kemerdekaan Indonesia, terdapat pertumbuhan ekonomi moderat yang terdeteksi, pertumbuhan ini segera menghilang di tengah konteks politik yang tidak stabil, terutama setelah pemberontakan regional dan pengambilalihan aset Belanda.

Menarik melihat hasil pemilu legislatif pertama di Indonesia. Pemilu ini, di mana lebih dari 90 persen pemilih memberikan suara, dianggap dilakukan dalam keadaan bebas dan adil. Mengingat masyarakat yang terfragmentasi, hasil pemilu ini pun terfragmentasi. Partai Nasionalis Indonesia oleh Soekarno Memperoleh 22,3 persen suara, dan dua partai besar Muslim Masyumi dan Nahdlatul Ulama masing-masing memperoleh 20,9 persen dan 18,4 persen suara. Terakhir, Partai Komunis Indonesia (PKI) memperoleh 16,4 persen suara.

Perekonomian Indonesia memburuk dengan cepat akibat hutang dan inflasi, sementara ekspor melemah. Pendapatan per kapita masyarakat Indonesia menurun secara signifikan. Sementara itu, bantuan luar negeri yang sangat dibutuhkan berhenti mengalir ke negara itu setelah Soekarno menolak menerima bantuan dari Amerika Serikat dan menarik Indonesia keluar dari Perserikatan Bangsa-Bangsa karena Malaysia masuk ke PBB, Indonesia menentang pembentukan Malaysia. Sebaliknya, dia membina hubungan yang lebih dekat dengan China dan Korea Utara.

Pemerintahan Soekarno mengeluarkan Rencana Delapan Tahun pada tahun 1960 sebagai langkah untuk membuat negara itu swasembada pangan terutama beras, sandang dan kebutuhan pokok dalam jangka waktu tiga tahun. Lima tahun berikutnya akan menjadi periode pertumbuhan mandiri. Namun, masterplan tersebut ditinggalkan karena ekonomi memburuk dan target tidak dapat dicapai. Faktanya, ekonomi mengalami spiral ke bawah karena hiperinflasi, basis pajak yang terkikis, serta pelarian dari aset keuangan ke aset riil. Politik 'konfrontasi' yang mahal terhadap Malaysia juga menyerap sebagian besar pengeluaran pemerintah.

Saat ini, perekonomian Indonesia masih mengalami masalah pembangunan ekonomi yang parah pasca krisis keuangan 1997 dan reformasi politik berikutnya setelah Soeharto mundur pada 1998. Gerakan sensasi dan rendahnya tingkat keamanan di wilayah provinsi, serta kebijakan politik yang relatif tidak stabil, membentuk beberapa masalahnya saat ini. Kepercayaan investor tetap rendah, dan untuk mencapai pertumbuhan di masa depan, reformasi internal akan sangat penting untuk membangun kepercayaan diri donor dan investor internasional. simak juga tentang Dakwah Sunan Bonang

Signifikansi Soekarno dalam pembentukan Republik Indonesia sangat besar. Pengabdiannya pada prinsip-prinsipnya, yang pertama kali diucapkan pada tahun 1926, tidak tergoyahkan. Seorang orator yang brilian, pemimpin yang karismatik, dan idealis, dia mencapai tujuan awalnya tetapi gagal sebagai "manusia fakta" dan dengan mudah mengakui bahwa dia bukan seorang ekonom. Pemerintahannya lebih disebut era slogan daripada pertunjukan.

 

 

 

 

Posting Komentar untuk "Sejarah Indonesia Dibawah Kepemimpinan Soekarno"

Berlangganan via Email