Lompat ke konten Lompat ke sidebar Lompat ke footer

Widget Atas Posting

Sungguh Luar Biasa Karomah Syeh Nawawi Al-Bantani

Daftar Isi [Tampil]

aldanpost Sungguh Luar Biasa Karomah Syeh Nawawi Al-Bantani. Karomah syeh Nawawi al-Bantani. Beliau bernama lengkap Muhammad Nawawi Al-bantani adalah seorang ulama besar yang berasal dari Banten yang bergelar Al-Bantani. Selain bergelar Al-Bantani beliau juga dikenal dengan nama Sayyid Ulama Al-Hijaz yang berarti pemimpin ulama hijaz.

Beliau dilahirkan di sebuah kampung yang bernamaTanara yang terletak di daerah Serang Banten pada tahun 1230 Masehi. Beliau adalah anak pertama dari tujuh bersaudara. Ayahnya nya seorang ulama besar di Banten bernama Syeik Umar bin Arabi al-Bantani. Sementara ibunya seorang ibu rumah tangga biasa yang bernama Zubaedah. Beliau menikah dengan nyai Nasimah dan karuniai keturunan bernama Rubi’ah, Nafisah dan Maryam. 

Karomah Syeh Nawawi Al-Bantani
Karomah Syeh Nawawi Al-Bantani

Syeh Nawawi Al-Bantani Seorang Intelektual Yang Produktif Berkarya

Selain sebagai ulama yang menjadi imam di masjidil haram beliau juga dikenal sebagai  seorang intelektual dengan berbagai kitab hasil karyanya. Karomah Syeh Nawawi Al-Bantani ini sangat istimewa terutama dalam hal ilmu keagaaman. Beliau mulai belajar ilmu agama dari ayahandanya sejak usianya masih lima tahun. Saat usinya belum genap lima belas tahun beliau juga sudah menunaikan ibadah haji dan menuntut ilmu di Mekkah.

Dengan Karomah yang dimilikinya beliau juga sangat produktif dalam berkarya, Hasil karya beliau ini seperti kitab fiqih, tafsir, hadis, tasawuf dan juga kitab tauhid. Hasil karya pemikirannya yang sangat monumental adalah tafsir al-Munir. Sementara karya beliau tentang ilmu fiqih diantaranya adalah Nihayah al-Zain, Sullam al-Munazah dan masih banyak lagi hasil karya beliau yang lainnya.

Karomah Syeh Nawawi Al-Bantani

Beberapa tahun lamanya Syeh Nawawi Al-Bantani menuntut ilmu dan berguru pada para ulama di Kota Mekah. Beberapa ulama tersebut yaitu Syekh Ahmad Zaini Dahlan, Syekh Junaid Al-Betawi, Syek Ahmad Dimyati dan syekh Sayyid Ahmad nahrawi dan lainnya. Setelah kembali dari Mekah, dengan karomah Syeh Nawawi al-Bantaniakhirnya mengajarkan ilmu agama yang diperolehnya. Lalu apa saja karomah beliau, yuk disimak.

Dapat Melihat Ka’bah Dimanapun Berada

Suatu hari setelah kepulangannya ke Tanah Air, beliau berkunjung ke masjid Pekojan yang berada di Jakarta. Masjid ini dibangun oleh Sayyid Utsman bin Aqil bin Yahya al-Alawi. Beliu merupakan salah seorang cucu keturunan dari baginda Rosululloh Nabi Muhammad SAW. Dalam pembangunan masjid ini beliau sendiri sebagai penentu arah kiblatnya.

Meski usianya masih remaja namun karomah Syeh Nawawi al-Bantani dengan jelas mulai terlihat. Terlebih ketika beliau sedang berada di masjid Pekojan saat melihat arah kiblat dalam masjid ini beliau langsung menyalahkan posisi kiblat yang salah. Seketika itu Sayyid Utsman bin Aqil bin Yahya al-Alawi terkejut karena menurut beliau penentuan kiblat sudah benar. Namun tidak demikian dengan Syeh Nawawi al-Bantani yang membantahnya.

Menurut pendapat beliau bahwa arah kiblat di masjid Pekojan tersebut harus dirubah dan betulkan hingga beliau berdua bersitegang mempertahankan pendapatnya masing-masing. Akhirnya Syeh Nawawi al-Bantani sengaja menarik lengan Sayyid Utsman bin Aqil bin Yahya al-Alawi dan merapatkan tubuhnya pada beliau sambil menunjukkan letak ka;bah. Syeh Nawawi meminta Sayyid Utsman untuk memperhatikannya dengan seksama.

Kemudian Syeh Nawawi menunjukkan kepada Sayyid Utsaman tentang letak ka’bah yang benar. Ternyata arah kibat yang sudah beliau tentukan lebih condong ke arah kiri maka arah kiblat masjid Pekojan perlu digeser ke kanan untuk memperbaikinya. Beliau merasa takjub kepada karomah Syeh Nawawi al-Bantani yang saat itu usianya masih remaja namun sudah dikaruniai kemuliaan dengan terbukanya cahaya kedekatan dengan Allah nur basyariyyah.

Dengan kemuliaan tersebut maka Syeh Nawawi al-Bantani akan tetap terhubung dan dapat melihat ka’bah di mana pun beliau berada. Saat itu juga Sayyid Utsman bin Aqil bin Yahya al-Alawi langsung memeluk syeh Nawawi. Perubahan arah kiblat di masjid Pekojan ini sampai sekarang masih terlihat jelas telah digeser ke arah kanan.

Dengan demikian salah satu karomah Syeh Nawawi al-Bantaniini bliau dapat selalu terhubung dan melihat ka’bah. Meskipun beliau berada pada tempat yang sangat jauh dari ka’bah namun beliau selalu dapat melihatnya. Hal ini karena beliau dikaruniai keistimewaan yang luar biasa oleh Allaw SWT.

Kondisi di Tanah Air saat itu sangat tidak kondusif, pemerintah Belanda merasa begitu ketahukan terhadap Syeh Nawawi. Karena beliau selalu berdakwah sambil menggelorakan semangat perjuangan melawan penjajah. Akhirnya beliau memilih untuk kembali ke Mekah karena pemerintah Belanda selalu melakukan penekanan terhadapnya. Terutama ketika terjadinya perlawanan dari Pangeran diponegoro.

Syeh Nawawi al-Bantani akhirnya kembali ke Mekah dan menetap di Mekah sambil terus memperdalam ilmu agamanya hingga akhir hayatnya. Hingga saat ini nama beliau tetap harum mulai dari Kota Mekah, Madinah bahkan hingga ke Turki, Mesir, Suriah, Hindustan dan negara lainnya.

Tetap Dapat Menjalankan Sholat Meski Berada Di Dalam Mulat Ular Besar

Karomah Syeh Nawawi al-Bantani yang lainnya terlihat ketika beliau sedang dalam perjalanan dan sudah memasuki waktu sholat. Beliau kemudian beristirahat sambil mencari tempat untuk menunaikan sholat. Belau adzan namun tidak seorang pun yang datang memenuhi panggilan adzan yang beliau kumandangkan. Beliaupun akhirnya qomat dan menjalankan solat sendirian.

Beliaupun akhir melanjutkan perjalanan setelah menunaikan sholat. Tanpa sengaja ketika beliau menengok ke arah belakang tak ada seorangpun yang beliau temui. Yang ada hanyalah seekor ular besar yang mulutnya sedang menganga. Saat melihat mulut ular yang menganga tersebut beliau baru menyadari kalau beliau melakukan adzan dan sholat di dalam mulut ular besar tersebut.

Jasad Syeh Nawawi al-Bantani Masih Tetap Utuh

Syeh Nawawi al-Bantani bermukin di Mekah hingga akhir hayatnya. Jasad beliau dikubukan di Kota Mekah. Kebijakan pemerintah Saudi terhadap kuburan orang yang sudah meninggal lebih dari satu tahun akan dibongkar. Kemudian jasadnya diambil dan dikuburkan kembali di tempat lain dalam suatu lubang besar.

Kebijakan pemerintah Arab Saudi tersebut berlaku juga terhadap kuburan Syeh nawawi al-Bantani. Setelah genap satu tahun semenjak kematian beliau maka kuburannya dibongkar. Namun petugas dikagetkan dengan jasad yang ada dalam kuburan tersebut yang tak lain adalah jasad syeh Nawawi al-bantani. Setelah satu tahun dikuburkan jasad beliau masih tetap utuh tanpa kurang suatu apapun, kain kafannya juga masih utuh seperti sedia kala.

Setelah dilakukan penelian oleh petugas yang berwenang di Mekah yang menyatakan bahwa jasad tersebut bukanlah jasad orang sembarangan. Akhirnya petugas yang membongkar kuburan Syeh Nawawi al-Bantani tidak jadi dipindahkan ke tempat laian. Jasad beliau dikuburkan kembali di tempat semua. Hingga saat ini kuburan beliau masih tetap berada di Mekah.Luar biasa sekali bukan karomah Syeh Nawawi Al-Bantani ini?. simak juga tentang karomah Gus Miek

Syeh Nawawi al-bantani adalah salah satu ulama besar yang berasal dari Indonesia. Kemasyhuran belia bukan hanya di Mekah dan Indonesia saja melainkan juga ke berbagai negara lainnya. Kemasyhuran beliau ini karena ilmu dan kepandaiannya. Demikian juga dengan karya-karya beliau sebagai seorang intelektual dan seorang pemikir yang sangat produktif dalam berkarya dan menuangkan pemikirannya. Demikian beberapa karomah Syeh Nawawi al-Bantani semoga dapat bermanfaat.

 

 

 

 

Posting Komentar untuk "Sungguh Luar Biasa Karomah Syeh Nawawi Al-Bantani"

Berlangganan via Email